A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: mysqli::real_connect(): Headers and client library minor version mismatch. Headers:100219 Library:100413

Filename: mysqli/mysqli_driver.php

Line Number: 203

Backtrace:

File: /home/u996430020/public_html/application/models/Login.php
Line: 10
Function: database

File: /home/u996430020/public_html/application/controllers/Web.php
Line: 7
Function: model

File: /home/u996430020/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

Gubri Merima Sertifikat Karya Budaya Provinsi Riau Yang Ditetapkan Menjadi WBTB Indonesia
 
Nasional Riau

Gubri Merima Sertifikat Karya Budaya Provinsi Riau Yang Ditetapkan Menjadi WBTB Indonesia

Rabu, 09 Oktober 2019 - 14:41 WIB , Editor: ruben,

Jakarta | Tribunterkini- Gubernur Riau Syamsuar menerima 6 (enam) sertifikat karya budaya Provinsi Riau yang ditetapkan menjadi Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Indonesia, Selasa malam (8/10/2019), pada acara Apresiasi Penetapan WBTB tahun 2019 di Istora Senayan Jakarta.

Sertifikat yang langsung diserahkan oleh Menteri Dalam Negeri Tjahjo Koemolo tersebut ialah Zapin Siak Sri Indrapura, Dikei Sakai, Buwong, Kuayang, Tari Cegak, dan Tepuk Tepung Tawar Riau.

Dalam laporannya, Direktur Jenderal Kebudayaan Kemendikbud Hilmar Farid menyampaikan betapa pentingnya penetapan terhadap karya budaya yang dimiliki Indonesia.

"Sejatinya penetapan WBTB ini adalah bentuk pelindungan kekayaan budaya yang kita miliki. Untuk memastikan bahwa karya budaya itu bisa kita lestarikan, untuk memastikan agar karya budaya itu tidak diklaim pihak lain, dan tentunya untuk pendokumentasian budaya kita", ungkap Hilmar Farid.

Sementara itu Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Prof. Dr. Muhadjir Effendi mengatakan bahwa penetapan WBTB merupakan tanggung jawab Indonesia untuk melestarikan budaya yang diwariskan leluhurnya. Dia menegaskan bahwa pemerintah berkomitmen untuk menjaga warisan budaya benda maupun takbenda yang tersebar di daerah.

"Dengan telah disahkannya UU No. 5 tahun 2017 tentang pemajuan kebudayaan, maka pelestarian karya budaya bukan saja tanggung jawab pusat lagi, tetapi sudah menjadi tanggung jawab daerah", kata Prof. Dr. Muhadjir Effendi dalam sambutan dan pengarahannya.

Apresiasi ini 481 seniman dari seluruh Indonesia menampilkan karya budaya daerahnya masing-masing dalam acara Apresiasi Penetapan ini. Zapin Siak Sri Inderapura yang diusung Bupati Siak bersama Disdikbud Kabupaten Siak dan Dinas Kebudayaan Provinsi Riau.

Acara ini dihadiri pula oleh Gubernur dari beberapa Provinsi, Bupati, Dinas Kebudayaan, Tokoh Adat, Budayawan, seniman, Tim Ahli WBTB, dan ratusan apresiator PKN.

Dari Provinsi Riau bersama Gubernur Riau hadir pula Bupati Siak, Ketua Umum MKA LAM Riau, Kadis Kebudayaan Provinsi Riau, Kadis Dikbud Kabupaten Siak. (Ruben/Mcr/Rilis).

(Jakarta/ruben)

KOMENTAR
Silahkan Login Untuk Mengisi Komentar